-->

Orang Munafik dengan Orang Kafir

Orang-orang munafik dan orang-orang kafir menjadi sepuluh, mereka bahu membahu, saling tolong-menolong untuk menghancurkan Islam dan menghalangi kejayaannya seperti dilakukan oleh generasi sebelum mereka.

Sebagian contoh: kaum munafik telah menghinakan Rasulullah Shallahu Alaihi Wa Sallam, pada perang Uhud dengan pengunduran diri mereka yang menarik sepertiga pasukan. Itulah gambaran awal kaum munafik saat menghinakan Rasulullah Shallahu alaihi Wa Sallam, dan gambaran seperti itu masih terus berlanjut.

Orang Munafik dengan Orang Kafir

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

وَلِيَعْلَمَ الَّذِينَ نَافَقُوا ۚ وَقِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا قَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَوِ ادْفَعُوا ۖ قَالُوا لَوْ نَعْلَمُ قِتَالًا لَاتَّبَعْنَاكُمْ ۗ هُمْ لِلْكُفْرِ يَوْمَئِذٍ أَقْرَبُ مِنْهُمْ لِلْإِيمَانِ ۚ يَقُولُونَ بِأَفْوَاهِهِمْ مَا لَيْسَ فِي قُلُوبِهِمْ ۗ وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا يَكْتُمُونَ

Artinya: ''Dan supaya Allah mengetahui siapa orang-orang yang munafik. Kepada mereka dikatakan: "Marilah berperang di jalan Allah atau pertahankanlah (dirimu)". Mereka berkata: "Sekiranya kami mengetahui akan terjadi peperangan, tentulah kami mengikuti kamu". Mereka pada hari itu lebih dekat kepada kekafiran dari pada keimanan. Mereka mengatakan dengan mulutnya apa yang tidak terkandung dalam hatinya. Dan Allah lebih mengetahui dalam hatinya. Dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan''. (QS. Ali-Imran : 167)

Kemunafikan dari generasi pertama (di zaman Salaf), dalam kehidupan ini akan terus berkembang, hingga ke generasi sekarang ini, dan yang muncul dalam bentuk kemunafikan yang lebih tinggi (canggih) dalam menghinakan kaum muslimin serta dengan berbagai pola yang lebih membahayakan bagi kehidupan umat.

Orang-orang munafik pada zaman sekarang ini, mereka berdiri satu barisan bersama dengan orang-orang kafir untuk memerangi dan menyerang kaum muslimin. Dalih mereka bisa jadi karena menjaga kepentingan, menghapus kekerasan (radikalisme), atau bergaya filosofis dan berbagai alasan lainnya. Intinya, orang-orang munafik dari zaman dahulu maupun zaman sekarang akan kian meningkat jumlahnya dalam memerangi kaum muslimin.

orang-orang munafik menjadikan orang-orang kafir sebagai penolong mereka. Di manapun dapat dilihat sikap orang munafik itu, yaitu bergesernya loyalitas (wala’) yang seharusnya dilakukan orang-orang munafik kepada Islam, justru kini telah berafiliasi (ber-wala’) kepada saudara-saudara mereka yang kafir.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا .  الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ ۚ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا

Artinya: ''Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih, (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah''. (QS. An-Nisa' : 138-139)

Ibnu Jarir mengatakan, “Orang-orang yang menjadikan orang-orang kafir sebagai teman-teman penolong dengan maksud mencari kekuatan, sesungguhnya mereka adalah orang-orang dungu dan tidak sempurna. Dan, Qurtubi, menuturkan, "Ayat diatas (QS. An-Nisaa’ : 138-139) itu, mengandung larangan untuk mengangkat orang-orang kafir sebagai pemimpin dan mengambil mereka sebagai penolong dalam berbagai perbuatan yang berhubungan dengan agama''.

hal yang menonjol dari sifat orang manufik adalah kecenderungan mereka untuk berhukum dengan segala hukum manusia. Baik itu berbentuk ‘urf (tradisi) leluhur, hukum adat, ataupun berbagai peraturan hukum konveri (buatan) manusia lainnya. Mereka meninggalkan hukum Al-Qur’an dan Sunnah seperti yang pernah terjadi di masa Rasulullah Shallahu Alaihi Wa Sallam. Mereka membenci hukum Allah dan Rasul-Nya dan lebih berpihak kepada perkataan manusia.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ آمَنُوا بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَنْ يَتَحَاكَمُوا إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ وَيُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُضِلَّهُمْ ضَلَالًا بَعِيدًا . وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَىٰ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ رَأَيْتَ الْمُنَافِقِينَ يَصُدُّونَ عَنْكَ صُدُودً

Artinya: ''Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul", niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu''. (QS. An-Nisa : 60-61)

Sifat lainnya yang dimiliki oleh orang-orang munafik, suka menghinakan dan melecehkan Allah, Rasulullah dan kaum mukminin. Hakikatnya wajah permusuhan orang-orang munafik kepada kaum mukminin begitu kasat dalam upaya pelecehan dan penghinaan mereka terhadap Islam.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ آمَنُوا قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَىٰ شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ . اللَّهُ يَسْتَهْزِئُ بِهِمْ وَيَمُدُّهُمْ فِي طُغْيَانِهِمْ يَعْمَهُونَ

Artinya: ''Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: "Kami telah beriman". Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: "Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok". Allah akan (membalas) olok-olokan mereka dan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan mereka''. (QS. Al-Baqarah : 14-15)

Sifat atau ciri-ciri orang-orang munafik itu, mereka merasa sangat gembira dengan musibah yang menimpa kaum mukminin dan bersedih dengan kemenangan orang-orang mukmin.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

إِنْ تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِنْ تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا ۖ وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا ۗ إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ

Artinya: ''Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi Jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan''. (QS. Ali-'Imran : 120)

Sampai saat ini orang-orang munafik itu, meneriakkan suara paling lantang permusuhan terhadap kaum mukminin, mereka tidak senang dengan kemenangan dan kejayaan serta kemajuan dakwah yang dilakukan oleh orang-orang mukmin.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

الْمُنَافِقُونَ وَالْمُنَافِقَاتُ بَعْضُهُمْ مِنْ بَعْضٍ ۚ يَأْمُرُونَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوفِ وَيَقْبِضُونَ أَيْدِيَهُمْ ۚ نَسُوا اللَّهَ فَنَسِيَهُمْ ۗ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Artinya: ''Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan. sebagian dengan sebagian yang lain adalah sama, mereka menyuruh membuat yang munkar dan melarang berbuat yang ma'ruf dan mereka menggenggamkan tangannya. Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itu adalah orang-orang yang fasik''. (QS. At-Taubah : 67)

Semua orang munafik hanya akan menyeru perbuatan munkar (jahat) dengan segala coraknya dan logikanya. Mereka menyeru perbuatan syirik kepada Allah dan ibadah kepada selain-Nya, menyeru untuk meninggalkan shalat, baik terang-terangan atau terbuka dengan berbagai cara. Mereka tak henti-henti menyuruh manusia untuk memuja kehidupan dunia, dan melalaikan pada kehidupan akhirat.

Diantara sifat-sifat lainnya, yang dimiliki oleh orang munafik itu, memata-matai kaum muslimin demi kepentingan musuh-musuh Islam. Contoh dalam shiroh adalah kisah Hatib bin Abu Balta’ah, ketika Rasulullah Shallahu Alaihi Wa Sallam, telah bersumpah menaklukkan Makkah, karena penduduk Makkah mengingkari perjanjian (arbitrase) yang telah mereka sepakati bersama kaum muslimin. Tetapi, sumpah Rasulullah itu, dibocorkan oleh Hatib bin Abu Balta’ah kepada orang kafir Quraisy.

Firman Allah Subhanahu wa ta'ala sebagai berikut:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِنْ دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ ۚ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ ۖ إِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُونَ

Artinya: ''Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya''. (QS.Ali-'Imran : 118)

Itulah ciri-ciri atau sifat yang dimiliki oleh orang-orang munafik, dan akan selalu berlangsung di sepanjang sejarah kemanusiaan, dan kehidupan orang-orang mukmin. Kenalilah mereka itu.
share to whatsapp

0 Comments In "Orang Munafik dengan Orang Kafir"

Hai saudara/i ku, apakah kamu menemukan yang kamu cari disini ? jika belum, cobalah lihat pada daftar isi